Ahad, 6 April 2014

End of journey part 2

Assalamualaikum.



Syukur kehadrat ilahi kerana aku diberikan kekuatan olehNya untuk sudahkan apa yang aku mulakan. Syukur kerana pilihan yang aku buat ini tepat tanpa paksaan dari sesiapa pun. Tiada lg istilah "The wrong choice bring me to the right place". Not this time. Segala kata2 pujian itu harus disandarkan padaNya kerana kalau bukan dengan izinNya, tidak mungkin aku akan berada di tahap sekarang. Alhamdulillah.
Kejayaan kali ini ikhlas kutujukan pd kedua orang tuaku yg byk berkorban utk aku selama ini. Aku harap pengorbanan mereka terhadap aku berbaloi. Akanku ubah niatku lepas ini segala yg kulakukan hanyalah kerana mereka bukan lagi kerana ingin buktikan sesuatu. Cukuplah perjalanan sepanjang di tingkatan enam ini sebagai buktiku pd mereka aku boleh berdiri sendiri tanpa kehadiran mereka di sisi, membantu aku. Cukuplah. Aku taknak hidup aku terus terusan kerana ingin membuktikan sesuatu. Sekarang apa yg aku lakukan demi kedua orang tuaku yg sudah terlalu byk berjasa. Tanpa Umi dan abah kejayaan aku tak bermakna. Entry aku sebelum ni ialah luahan hati aku sehari sebelum result STPM keluar, sebelum aku tahu result aku macam mana, aku pasrah andai kata aku gagal lagi. Luahan dicatat sebaik sahaja aku selesai menduduki peperiksaan ulangan bg sem terakhir. Exam terakhir ini aku harus berdepan dgn  2papers lagi, paper bm dan sejarah. Aku tau, aku tau kalau result aku sudah cukup baik. Sepatutnya aku dah tak perlu retake lagi. Tapi..tapi aku belum puas. Belum puas. Aku ingin gunakan peluang akhir ini. Aku lega kerana semuanya sudah berakhir. Alhamdulillah aku dapat tamatkan persekolahan kali ini dengan penuh rasa puas hati, gembira bangga dan lain2 yang buat aku makin positif utk mengorak langkah. Aku lega tak perlu melalui detik2 terakhir seperti mana aku lalui saat2 pahit sebelum ni. Penuh dgn rasa sakit dan kelukaan. Alhamdulillah semuanya sudah berlalu.


Terima kasih yang tak terhingga aku ingin katakan pada mereka yg byk membantu aku tidak kira dari segi apa sekalipun. Hurm, tak dapat aku nyatakan satu persatu nama insan2 yang hadir dalam hidup ini. Walau apa pun cara mereka semuanya berbaloi. Terima kasih untuk kenangan pahit itu. Untuk segala perbuatan itu. Kalau bukan kerana segala perkara pahit yg terjadi dlm hidup aku dua tahun lepas pasti aku tak terdorong untuk lakukan ini. Pasti aku tak terdorong, tak punya keinginan untuk membuktikan kemampuan aku. Aku harap lepas ini meskipun aku tak mampu merubah keadaan sekurang kurangnya pandangan mereka yg negatif terhadap aku berubah. Aku tak mampu bak harapkan lebih. Seperti yg aku cakap cukuplah, cukup sampai di sini aku bawa perasaan dan kenangan pahit itu bersama. Tiba masa aku tinggalkan, lupakan semua tu. Ramai yg minta aku bersabar dan lupakan apa yg jadi. Kalau aku lupa semua tu aku takkan berada di tahap aku berada sekarang. Aku nekad bila semuanya sudah selesai bila aku sudah buktikan sesuatu then aku akan lupakan. Aku tahu payah utk lupakan sebab hampir masuk tiga tahun aku berpegang dgn kenangan pahit itu. Ke mana aku pergi aku harus bawa bersama agar aku tidak alpa. Aku tk lupa tujuan dan matlamat aku. Tapi walau sepayah mana sekalipun aku tetap akan belajar utk melupakan dgn membawa kenangan2 manis sepanjang life di form6. Aku yakin aku blh bawa kenangan kejayaan aku di menara gading nanti supaya aku mampu ulang kejayaan itu. Kali ini kerana Umi dan abah. Akanku tanamkan niat itu. Dan mereka..mereka akan jadi kenangan silam yg mula terkubur. Namun, aku tetap berterima kasih meskipun aku tidak dapat zahirkan pada mereka.

depressed-from-pain:

x

Aku tahu kejayaan yg kucapai hari ini hanya nikmat yang dipinjam semata2. Aku tau apa yang aku punya hari ini boleh ditarik bila2 masa maka aku harus persiapkan diri ini untuk lebih bersedia menghadapi segala ujianNya. Aku harap walaupun aku berjaya hingga ke menara gading aku takkan lupakan mereka yg banyak membantu aku dlm membina jati diri, kekuatan diri. Jutaan terima kasih aku ucapkan pada guru2 form6 aku di smk sultan sulaiman yang banyak menolong dan membimbing aku. Aku bersyukur dpt mengenali mereka, guru2 yang sangat baik terhadapku sehinggakan aku mampu meruntuhkan tembok yg kubina sendiri sepanjang aku di sana. Tembok yg sengaja dibina kerana rasa trauma dan fobia akan berulangnya kejadian perit itu. Aku tak mampu nk sebut satu persatu nama mereka kerana semua guru2 di sana menerima ku dengan baik termasuk guru2 yg tidak pernah mengajar aku sekalipun tetap baik terhadap aku namun doaku sentiasa ada untuk mereka seperti mana doa2 Ku untuk guru2 di sekolah rendah dan smk dato razali Ismail. Terima kasih kerana berikan aku peluang untuk berbakti sebagai tanda membalas jasa2 kalian terhadapku dan sesungguhnya hanya Allah yg mampu membalas segala jasa baik cikgu2 itu.


Alhamdulillah aku bersyukur Allah masih hadirkan insan2 yang boleh menerima aku baik tanpa sebarang prejudis. Meskipun sudah ketahui siapa aku sebelum ini tetap mereka tidak kekok melayan aku sebagai pelajar yang perlukan bimbangan dan dorongan hinggakan aku rasa segan bila berdepan dengan mereka. Alhamdulillah lama kelamaan aku sudah dapat biasakan diri. Ye, aku masih perlukan bimbingan dan tunjuk ajar dari guru2 bezanya aku tidak lagi perlukan perhatian yang berlebihan hingga aku rasakan aku perlu bergantung pd seseorang. Bezanya aku banyak berdiri atas kaki sendiri kali ini dengan izin Allah.

Alhamdulillah kerja keras aku berhasil dengan keizinanNya. Apa yang aku korbankan, lakukan berbaloi. Siang dan malam waktu aku dihabiskan di sekolah. Sekolah jadi rumah dan sebaliknya rumah jadi tempat persinggahan. Aku perlu bersyukur kerana mempunyai orang tua yang amat memahami. Meskipun mereka tidak tahu apa yg mendorong anaknya ini berubah sedemikian rupa namun mereka tetap menyokong apa jua keputusan, pilihan yang aku buat asalkan mendatangkan kebaikan. Alhamdulillah. Hurm kesibukan aku itu pada mulanya hanyalah sekadar untuk mengelak dari terus berfikir dan teringat perkara2 menyakitkan yang lama kelamaan memang dpt membantu aku untuk terus fokus dgn apa yg ingin aku kejar. Ada sesuatu yang aku inginkan dalam perjalanan ini.

Banyak kenangan manis yang aku lalui di SS. Beberapa kali aku dapat merasa pengalaman menjadi pelajar terbaik. Pengalaman yg hanya sekali aku dapat rasakan masa di smkdri. Itupun masa aku form2. Sudah terlalu lama. Pengalaman menjadi pengawas. Pengalaman menyertai kem, sebelum ini aku tk pernah menyertai mana2 kem sekalipun. Pengalaman tinggal di hostel, disinilah aku mula belajar berdikari, mempunyai dormate yg amat caring semuanya. Paling aku tidak boleh lupakan pengalaman sepanjang siapkan pbs sejarah pengajian am dan juga seni. 

lovequotesrus:

Everything you love is here

Sepanjang setahun setengah, sem2 lah antara sem paling tough pada aku. I dont know how to manage my time. bila result sem2 keluar, aku betul2 merasa give up bila usaha aku tidak memberi hasil seperti yg aku harapkan. Patah semangat, hilang keyakinan dan semua perasaan bersama fikiran negatif datang bersama memerangkap diri ini. Paling sakit bila aku terpaksa bawa 5 papers retake bersama 3 papers final sem3 semata2 untuk baiki pointer. Masa ni...ada suara2 sumbang mengatakan aku ini tidak tahu bersyukur hanya kerana aku ingin mengulang utk baiki pointer, bukannya kerana aku fail paper2 tersebut. Aku memang sentap. Mungkin pd mereka itu hanya gurauan namun tidak pada aku. Aku tau aku terlalu desperate untuk dapatkan yg terbaik. Aku taknak duduk di bawah. Aku faham kalau mereka tak mengerti dan tak tahu apa yg sudah aku lalui sehinggakan aku betul2 terdesak. Pada aku biarlah duit habis, duit boleh dicari tapi peluang..peluang tidak datang bergolek. Aku taknak menyesal di kemudian hari kerana tidak gunakan peluang yg ada seperti mana segelintir kwn2 aku yg lain. Biarlah. Walaupun sakit masa tu diuji aku tetap bertahan. Aku taknak tunjuk aku lemah cepat mengalah. Di saat begitu aku syukur sebab selemah apa pun aku, aku tak bergantung pd sesiapa. Dengan berbekalkan pandangan cg Rafidah cg Naza dn guru2 yang rapat denganku aku bangkit. Bangkit sendiri. Kembali kumpul kekuatan, aku teruskan perjalanan bersama 8 papers yang perlu aku bawa bersama kerana aku sudahpun hampir separuh perjalanan itu.

Apa yang paling memeritkan bila aku terpaksa ingat kembali kenangan silam yg pahit masa tu, ingat balik perbuatan insan2 yang sgt aku hormat yang telah mengguris, mengecewakan hati ini utk kembali bangun,  kembali mencari kekuatan dan untuk terus bersemangat kejar apa yg aku inginkan. Inilah yg dikatakan berpegang dgn perkara pahit. Alhamdulillah..bersandarkan kekuatanNya aku mampu teruskan.
Bukan mudah perjalanan hidup. Aku tahu kalau bukan aku sahaja yg diuji namun inilah perjalanan hidup aku. Inilah yg perlu aku tempuh. Masih banyak namun aku sudah tidak larat utk melepaskan. Apa2 pun tetap aku panjatkan jutaan rasa syukur terhadap Allah swt.






2 ulasan:

syazatty berkata...

Salam nifa, Congratz for ur kejayaan kat STPM. Seriously, im very proud of you. you wake up from bawah, then finally setelah hardwork,u "sit" tmpat paling atas. seriously,im proud of you, my bestfriend :)

Anifa Mohd Noor berkata...

thank u my bestfriend too @syazatty.
no word can describe my feeling.