Sabtu, 12 September 2015

Hardest life

Assalamualaikum..

Alhamdulillah tahun pertama sebagai pelajar degree berakhir dengan baik meski ada waktu sukar mendatang tu. Syukurlah masih dapat bertahan. Banyak yang aku nak katakan kat sini. Tak upaya kalau nak cerita segala perjalanan perit jerih jadi pelajar universiti ni sebab semua orang ada kesusahan sendiri kan. Itu orang.

Aku cuma nak kata aku dah banyak berubah bila berada di alam universiti. Lain dengan aku di tingkatan enam mahupun di tingkatan lima. Aku pun tak sangka aku boleh berubah secepat tu. Aku tak tahu sama ada nak kata perubahan itu baik atau sebaliknya. Setahun aku bertahan, aku harap tahun seterusnya aku tak melalui apa yang aku lalui masa tahun pertama di universiti. Anggaplah tahun pertama ni tahun kegelapan aku.



Aku tak tahu apa yang membuat aku berubah. Ada waktu aku rasa aku penat. Aku nak jadi diri sendiri. Aku pernah kata dulu, bila semua ini (stpm) berakhir, dan aku dapat ke menara gading aku dah takde apa nak dibuktikan lagi dan aku akan hidup seperti mana orang-orang lain hidup, jalankan kehidupannya macam biasa, Namun, aku rasa aku hilang arah untuk seketika. Rasa tak bermaya. Apa yang boleh aku katakan aku rindu zaman kegemilangan aku masa di form6. Tak tahu mana silapnya. Sesekali aku terfikir, apakah hidup aku ni diredhai atau diberkati Allah? Entah. Waktu aku menaip sekarang ni pun entah ke mana-mana fikiran aku.

Aku tak jelas dan aku benci begini.Aku jadi tak tahu bagaimana untuk study. Guruku berpesan banyak kali supaya berkawan. Alhamdulillah...aku ada kawan2 yang sangat awesome di sisi. Aku tak nafikan. Sahabat susah senang bersama. Mereka pun rajin belajar ada matlamat. Tapi bukan aku. Aku bukanlah takde matlamat cuma aku terasa aku bagai hilang dalam mencapai matlamat aku. Kekadang aku rasa aku ini macam pengaruh buruk pada mereka. For seriously, yes i feel that way even now. Mereka tahulah macam mana keadaan aku. Even kawan sekolah aku masa form6 ada cakap aku dah banyak berubah. Aku bukan macam aku yang masa form6 dan itu agak menyedihkan aku. Sebab aku sedar apa maksudnya itu. Setiap masa aku cuba cari jalan untuk mengubah keadaan aku yang tak produktif itu tapi belum aku jumpa hingga satu saat aku alami kemurungan. Mujur aku jenis yang pandai mengawal kemurungan. Aku ingat pesanan guru aku supaya jangan sendirian selalu kerana itu boleh memudaratkan aku. Pesanan beliau tepat kena pada aku yang memang alami kondisi kemurungan waktu tu. Cikgu tak tahu pun. takde siapa yang tahu aku ada tanda2 kemurungan. Aku sedar aku kena cari jalan untuk atasi kemurungan. Ye, aku dapat atasi tapi aku tak dapat nak ubah sikap aku yang sangat berbeza. Aku rasa malas nak belajar, aku rasa lemah cepat penat, tak produktive, tak cergas, selalu cepat mengantuk dan ye aku banyak tidor. banyak sangat. Kalau dulu aku boleh stay up sampai pagi, tak tidur langsung tapi sekarang..sejak aku masuk uni, aku cepat rasa penat dan mengantuk. Tidur awal tapi bangun lewat. Solat pun kekadang tak terjaga dengan baik. Hurm, terlalu banyak beza rupanya. 



Perasaan paranoid muncul lagi. Trauma dengan orang2 di sekeliling aku tu tak pernah sudah. Susah juga rupanya nak merawat rasa paranoid, trauma fobia ni ye. Macam mana perasaan tu boleh timbul? bukan aku yang nak fikir terlalu banyak tapi apa yang berlaku dalam hidup aku banyak beri pengajaran yang manusia ini tidak sepenuhnya baik. Buatkan aku berfikir macam2 untuk mulakan sesuatu.  Mereka yang dulunya rapat, banyak bersembang dengan aku, tempat aku bercerita sudah jadi asing dalam hidup aku. Aku tak suka hidup dalam kepura-puraan. Mereka inilah yang melelahkan aku sebenarnya hingga aku rasa curiga bila berkomunikasi dengan manusia lain. Namun aku tetap cuba belajar untuk tidak salahkan mereka kerana aku sedar itulah proses kehidupan. Ujian untuk menguatkan aku. Tak selamanya aku akan jumpa manusia yang ikhlas dalam hidup ini. Apa apa pun Allah dan orang tua aku harus diutamakan dulu. Redha Allah datang dari redha mak ayah, Hurm, aku selalu ingatkan diri aku, belajarlah kerana Allah, kerana umi abah bila aku rasa malas tu mengundang namun sesekali ingatan tu tak terkesan di hati. Aku tahu aku pegang amanah besar...sebagai JPA holder aku tak boleh main-main. Aku kena belajar betul2 sebab tu amanah. Aku harap aku gunakan wang biasiswa tu ke jalan yang betul. Tapi tulah sekali sekala aku tersasar. Aku lupa. Aku sesat. Aku hilang. Bila dah berada di tahap ini, aku dah tak mengharapkan sesiapa jadi tempat aku berpaut. Aku tak harap ada manusia yang akan hulur tangannya membantu aku keluar dari belenggu ini kerana aku takkan benarkan lagi. Biarlah jatuh bangun aku sendiri dengan bimbingan Allah. Aku rindukan pelukan yang Esa. 

Jumaat, 19 Jun 2015

Assalamualaikum..


but why ? its really not fair to do that to the person who has a lot of hopes on you. 

Jumaat, 12 Jun 2015

Takdir jalan hidup

Assalamualaikum



Saat kau rasa kau sudah bisa menerima takdir tuhan ke atasmu
di saat itu dugaan mendatang lagi
menguji sejauh mana kau redha dengan suratan takdirmu
kau marah, kau benci, kau sakit hati tapi apa mampu kau buat
kau hanya mampu berserah!
berserah kerana kau sedar kau tak kuasa mengubahnya
kebenaran tetap kebenaran meski pahit!
Sekali lagi kau belajar utk pasrah dan redha
kerna tiada apa yang bisa kau buat
tatkala kau rasakan diri kau umpama mangsa permainan duniawi
rasa itu makin kuat menggoda kau
rasa ingin memberontak
rasa ingin mengamuk pada satu dunia ini
ingin kau lari sekuat hati jauh dari segala kepenatan yang menyesakkan
sejauh mana kau melawan, sejauh mana kau berlari
 tetap di penghujungnya kau merasa kecundang
membenci diri lagi kerana perlu menjadi mangsa
kau penat kau lelah
namun bila kau kembali sedar
kau kembali pasrah.
Pasrah kerana kau hanya hamba sang Pencipta



Khamis, 21 Mei 2015

Kelemasan

Assalamualaikum


Di saat kau merasa sulit dan merasa memerlukan, di saat itulah kau merasa sendiri.

Mencari di mana hilangnya permata itu
di lautan manakah, ombak kuat membadai
Engkau makin lemas dan hanyut
dipukul badai
sekali lagi
entah untuk keberapa kali
berenang mencari permukaan
di manakah permukaan itu
terus bertanya
berenang mencari tepian
di manakah tepian itu
masih hilang
dan terus hilang
sehingga kau rasa bagai ingin menenggelamkan diri
kerana kau merasa puas
puas mencari
tapi kau yakin permukaan itu, tepian itu dan permata itu ada
tapi di mana
Engkau sendiri di lautan yang begitu luas 
tiada siapa mahu menarikmu dari tenggelam terus ke dasar
bergelutlah engkau dengan badai yang terus menghempas dirimu
moga engkau mampu selamatkan dirimu dari mati kelemasan.
janganlah ditakuti badai itu kerana badai dan ombak itu memang lahirnya bersama lautan
maka usah kau merasa takut.

Selasa, 12 Mei 2015

Officially 21 yo

Assalamualaikum...


Alhamdulillah..11 Mei 2015,  i am officially 21 years old. Hurm..dah 21. First thing first yang ada dalam kepala aku ialah..first, apa yang aku dah capai selama 21 tahun ni. Second, terimbau segala suka duka pahit maung menempuh hidup sepanjang 21 tahun ni. Masih panjang lagi perjalanan ini kiranya masih dipinjamkan roh di dalam badan ini. Alhamdulillah, aku berjaya harungi segala kesakitan itu secara fizikal dan mental.

Bila dah mula berganjak dewasa ni banyak benda yang aku sudah mula belajar. Terkadang merahsiakan hari ulang tahun kelahiran membolehkan kita  tahu siapa yang ingat dan prihatin terhadap kita. Itu cuma salah satu tanda. Tak semestinya tak ingat tarikh lahir, bermakna dah lupa atau tidak peduli. Mungkin mereka sibuk...mungkin juga..ahh apa2 pun cubalah bersangka baik. Perasaan sangka baik itu sangat indah sebenarnya. Lagi indah kalau ianya seperti yang disangkakan. 

Di umur 21 ini, aku tak harapkan banyak. Aku cuma berharap aku mampu gembirakan kedua orang tua aku di saat2 terakhir mereka ataupun aku. Aku tahu hidup ini tidak selamanya berpanjangan. Akan ada titik atau noktah terakhir. Di samping itu, aku ingin sekali menghargai mereka2 yang hadir dalam hidup aku. Aku ingin belajar untuk lebih menghargai walaupun ada satu saat aku ada satu perasaan yang sukar untuk aku gambarkan. Perasaan takut, might be. Aku masih lawan rasa itu. Sebab aku rasa aku tak sepatutnya mengikut kata2 hati yang negatif sekiranya aku rasa apa yang aku buat ini kerana Allah taala. Aku hanya ingin membalas jasa dan menghargai. Terkadang aku takut disalahertikan lagi namun aku cepat2 menepis perasaan itu kerana aku tahu kiranya cara aku betul takkan terjadi salah faham lagi. Aku bersyukur sepanjang 21 tahun ini, ujian dan dugaan yang diberi Allah kepadaku, aku masih mampu menghadapinya. Aku bersyukur dipinjamkan insan2 yang banyak membantu aku, menabur jasa, membawa aku kepada kebaikan. Aku sekarang lebih redha sekiranya aku bakal kehilangan mereka lagi. People come and go. And i have to be ready enough to lose people i love again because the past has taught me a lot even i know some things are quite hard to let go of.



Aku tak tahu orang lain macam mana,tapi aku...perasaan dikasihi dan diingati insan2 rapat je yang aku inginkan. Aku nak belajar betul2, dapatkan pekerjaan yang baik supaya aku dapat membalas segala jasa insan2 yang banyak berbudi dalam hidup aku. Sejak hari itu hingga sekarang, doaku tak pernah putus supaya impian aku itu terlaksana. Hanya itu buat masa ini. 

And..if there is someone asking me what i want for my birthday present for this time, i would like to say that i want every person i love and the people who love me are with me right now today. Just for today only. But i knew it couldnt be happen because it hard to make it true. If and only if.

May Allah bless me always and guide me all the time and keep strong.

Rabu, 29 April 2015

Rindu kampung.

Assalamualaikum...



Esok lusa cuti hari pekerja. Lepas tu ahad tu hari Wesak so Isnin cuti lagi. Maknanya aku ada cuti 4 hari. Roomates semua balik. Jadi aku takkan nak mereput kat kolej je kan? Tak sabar nak balik jejak Terengganu. Cuti midsem pun dapat balik 2 hari je. Ni kalau aku tak balik jawabnya balik2 tak balik habis sem lah. Itupun ikut kalendar buat masa ni balik hanya utk raya sahaja. Raya pun 5 hari je di terengganu lepas tu kena balik UM lagi sebab ada training. Tournament dalam akhir bulan Julai gitu. Minggu depan dah start training. Huhuu.


Bila dah mula merantau tempat orang ni, memang rindu pada tempat sendiri takkan pernah hilang. Lagi macam pelik bila aku tak sabar2 nak pergi sekolah lagi. Mohon jangan ada sesiapa musnahkan kegembiraan dan keterujaan aku ini. Haha. Anyway, aku dapatlah satu pengajaran bila duk jauh ni...bila time cuti umum kalau rasa nak balik baik cari tiket awal2 sebabnya kalau cari last minit memang ada can lah tak dapat balik langsung. Menangis kau! haha. Di kala teman2 semua balik kampung, kau krik krik kat kolej sesorang. Aku dah dapat pengajarannya. Susah nak cari tiket balik terengganu bila tiba cuti umum ni. Itu tiket bas. Kalau tiket flight lain pula ceritanya. Harga tiket tu dari semurah2 boleh dapat dlm RM30, boleh jadi tinggi sampai 2-300 tau! Macam nak pegi sabah sarawak dah. 

Oklah...aku dah siap pack barang2 nak balik. Biasa balik sehelai sepinggang tapi kali ni bawak balik buku2 yang dishopping masa Pesta Buku PWTC. Apa2 pun aku rasa teruja sangat nak pergi sekolah, aku nak cari kedamaian. Nak hilangkan ketegangan ini. Haha. Nak balik jumpa semangat2 aku. Aku pernah buat suatu keputusan tu, tapi aku tak rasa aku dah bersedia. Biarlah dulu. 

Dalam kepala penuh dengan assigment, minit mesyuarat, projek, dan lain-lain. Hidup sbg pelajar universiti ni janganlah disangka mudah dan senang. Try to enjoy every single moment of it ok? :D


Jumaat, 27 Mac 2015

Life Huru Hara di UM kesayangan

Assalamualaikum...


Dah masuk sem kedua aku di sini, di Uni Malaya. Masih lagi di tahun pertama. Well, life kat sini alhamdulillah masih boleh survive lagi. (Alhamdulillah). 

Langsung takde cite pasal life aku di um utk sem lepas kan? Bila mula belajar kat U ni memang hidup aku huru hara sikit, yelah nak biasakan diri dengan situasi baru kan.Walaupun aku rasa aku dah cukup prepare masa form6 but still keadaan aku awal2 tu berserabut. Not prepared enough!  Masa baru2 masuk tu ok lagi tapi lama-lama tu memang kesunyian jelas terasa tak kira berapa ramai teman, kawan di sekeliling, tetap terasa ada kosong di situ. Then, aku sedar yang aku sebenarnya rindukan sekolah. Haha, tolong jangan rasa pelik bila aku kata akhir2 sem pertama tu aku dah mula rasa aku ni dah schoolsick. Orang lain homesick tapi aku lain pula ceritanya. Kalau nak cerita tu memang sakit jugak fight rasa kosong tu. Sem lepas pantang ada waktu free yang panjang sikit je mesti aku balik terengganu. Yang bestnya, bila dah start belajar di KL, aku dah mula pandai naik flight, haha. Nak buat macam mana, kekadang tiket flight tu murah kalau book awal dan cepat. Kebetulan sem lepas Jumaat tu memang aku takde kelas, memang saja aku save hari tu untuk saat2 nilah. Boleh balik kampung lama sikit. Hahaa. Bila balik tu bukannya aku stay kat umah pun tapi hari2 aku pegi sekolah. Even kat sekolah takde orang, aku tetap pergi ke sana. Bukan apa, aku rindukan suasana tenang di SMKSS. Deru angin pantai. Masa tu aku rasa kota sibuk ini tak sesuai untuk aku. Serabut. dan aku tak suka rasa serabut itu. Dalam masa yang sama aku rasa semangat belajar aku sehari ke sehari makin hilang, makin pudar, aku selalu tertanya2 ke mana perginya semangat belajar aku sewaktu di ting6 dulu. Don't know what went wrong. Aku tak kisah kena berkejar2, masa di sekolah pun selalu je hidup aku terkejar2 sampaikan satu saat tu aku rasa aku ni memang takde life. Belajar3. Cuma situasi tu....itu yang buat aku schoolsick sebenarnya sampai aku rasa penat yang amat sangat. Sesekali ada rasa tanda2 depression tapi alhamdulillah tak melarat. Please, dont get me wrong. Aku pun bersyukur awal2 sem, ramai yang amik berat kat aku, selalu tanya kabar aku di sini, tapi aku taknak kata kerana mereka aku schoolsick sebab aku sendiri tak pasti tentang itu. Once again, dont get me wrong.

Lebih schoolsick bila aku dapat tahu berita yang kurang menyenangkan dekat2 nak final exam. Lagi meronta2 aku nak balik. Kesudahannya aku dapat pengajarannya yang buatkan aku rasa malas nak balik sem ni. Bukanlah tawar hati, menjauhkan diri ke apa ke tapi lebih untuk mengajar diri sendiri supaya melepaskan apa yang sepatutnya dilepaskan. Tak selamanya harus berpegang kepada sesuatu yang menjadi kebiasaan itu. Situasi dah berbeza sekarang. I got it now. So now, untuk sem kali ini, one way untuk hilangkan rasa kosong dan kesunyian ini aku banyak sibukkan diri. Alhamdulillah, kesibukan itu ubat paling mujarab buat aku untuk fight semua rasa negatif tu. Namun, aku tak akui sesekali dalam2 sibuk pun fikiran aku terhadap mereka tak pernah lepas...

Ok, cukuplah tu pasal aku, sekarang cerita pasal pelajaran pula. Nak cerita pasal result sem lepas...hm, tidaklah begitu memberangsangkan macam masa di form6. Aku dan kawan2 aku harus terima hakikat yang kos kami ni memang susah nak dapat pointer 1st class (3.75) di fakulti sastera n sn sosial ni. Ada je cuma boleh bilang dgn jari bape orang je. Orang bilang belajar di Uni ni senang tapi tidak pada aku. Sejujurnya aku rasa belajar di tingkatan 6 lagi mudah dari sistem pembelajaran di Uni ni. Bila masuk uni mesti kena betul2 pandai manage masa. Kat sini, aku rasa mana2 Universiti lah, memang berpeluang untuk handle projek kolej, jabatan or uni sekalipun. Yang penting kena rajin dan ada rasa tanggungjawab yang tinggi. Dan satu lagi di UM untuk stay kolej, mestilah kena aktif. Aku sendiri tak tahu lg status aku macam mana masuk tahun dua nanti sebab aku taklah aktif kolej gila2 cuma masa SUKMUM (Sukan Mahasiswa UM) aku adalah join beberapa sukan dan paling aktif aku join Team Gempur, team tarik tali kk9. Alhamdulillah team aku ni dapat no3. Paling seronok dalam masa 3 minggu berat aku turun hampir 11kg tu. Sekarang naik 20kg lagi. HAHA. Jadi, bila kau dah aktif gila3 tu kena pandai2 lah urus masa antara belajar dan join projek. Memanglah soft skill tu penting tapi akademik pun penting juga..pandai2 lah nak hidup bagi balance dua2 tu bila dah masuk U ni. Jangan plak bila dah dpt 4.00 tapi soft skill hampeh, majikan nak amik kerja pun tak jadi bila soft skill, communication skill tu takde. So, macam aku cakap, pointer bagus bukan segala-galanya, pepandailah bagi balance.

Sebut pasal softskill ni, sem ni aku banyak join aktiviti berpersatuan dan kelab. Pengakap, PERMATA dan juga kelab IR. Jadi, sem ni memang aku sibuk sampaikan weekend pun still ada program. But i think its good for me. Sibuk tu ubat pada kesunyian. Then, Itu sebab aku tak aktif prog kolej, tak terkejar aku banyak2 sangat. Hahaa...

Hurm, aku nak cerita pasal exchange student programme di UM ni, fokus di fakulti aku terutamanya. If result bagus, lepas syarat which is 3.00 above, dah boleh apply untuk pegi pertukaran pelajar ke Jepun, Korea, Indonesia, Singapore dan lain-lain. Tak kiralah kau dari jabatan mana sekalipun. Kalau kau bernasib baik, scholarship akan diberi oleh uni yang akan kau pergi nanti. Best tu memang best dapat kenal tempat dan budaya orang tapi lagi best kalau ada orang support hang. Kalau takde scholarship? Mau mampus nak tanggung belanja kat sana. Memang U akan provide sedikit wang but mesti ang kena tambah duit sendiri ribu2 jugak nanti. Ni ikut apa yang senior yang dah pergi cakaplah. Aku ada jugak amik borang nak apply, dah isi pun, tapi aku fikir2 balik, aku rasa skrg bukan masa yang sesuai untuk aku join program tu walaupun hati aku melonjak2 nak pergi. Banyak tanggungjawab aku kat sini dan bila aku pergi for sure aku akan pergi lama, bukan 2 minggu lagi dah macam masa gi Indo dulu tapi aku akan pergi utk 1 semester bersamaan 6 bulan. Lama tu. Kalau jepun lagi lama, setahun. Hum...bukan manja taknak berpisah dgn parent tapi what if, if anything happensto my parents when i were there? Sedangkan dapat berita cikgu kesayangan aku berpindah, cikgu aku sakit pun aku rasa ralat sangat dh apatah lagi bila itu melibatkan umi dan abah aku kan. How come i leave them when i am the only child they have right? Hahaa, tetiba rasa emo. Damn!

So, bestnya duk um dapat join program yang boleh asah skill kau.

Belajar? Hurm....aku tak malu nak ngaku 1st time aku tengok semua buku IR in english aku gelabah bagai nak rak. Stress aku memuncak! Inilah padahnya bila english kau tak strong. Tapi takyahlah nak gelabah membabi buta. Kat sini, even muet kau band 6 pun tetap akan belajar english lagi untuk asah kau punya english skill. Masa nilah nak cabar diri sendiri pun. dan masa nilah kau nak dapat kawan foreigner pun. Best weh. Belasah je spoken english pun janji ang berani, its more than enough! Sem lepas aku ada amik bahasa tambahan sbg subjek elektif iaitu bahasa Filipino di bawah jabatan Pengajian Asia Tenggara. Just belajar basic. Best sangat. Aku rasa kelas filipino kelas paling best, paling santai dalam banyak2 kelas yang aku amik tu. Kat situ aku dapat 4 orang kawan foreigner dari Thailand. It just so awesome ok! Buat video pendek dalam bahasa filipino, nyanyi lagu...ohh gosh i miss that moment!

Untuk sem ni aku tak amik bahasa dah, sebab aku rasa aku payah nak skor. Kahkahkahhh, bukan payah nak skor tapi aku ni memang tak bape nak boleh gi dengan bahasa. Nasib baik aku tak amik bahasa thai ke vietnam ke atau burma, kalau tak lagi haru. Haha. Nak amik bahasa cina pun mikir banyak kali ni. Well, tak nafilah kalau jabatan aku ni bila amik bahasa its become an advantage but i think basic just enough for me. Kalau dapat keje kastam akan aku sambung belajar dalam bahasa lagi.
Selain tu, untuk sem pertama tahun pertama ni aku ada amik subjek elektif Pengajian Asia Tenggara 1, subjek ni ada 4 bahagian, belajar pasal sejarah, politik, ekonomi dan geografi negara2 Asia Tenggara. So sape major jabatan ni wajibal ghunnah amik bahasa dari negara AT. Anyway i felt so relieved that i am not a major student of Southeast Asia study sebabnya aku rasa aku tak boleh gi dengan subjek ni. Tak dapat gambaran apa yang aku belajar. Hahahaa..

So sem kali ni, aku tukar plan, aku nak amik subjek sejarah sebagai elektif aku. Nak cover balik pointer aku yang cukup2 makan tu, Perasaan bila masuk kelas sejarah atau lebih dalam lagi bila aku berada di jabatan sejarah mesti aku rasa teruja. Feeling macam aku berada di zaman 70-80an jer. Haha..anyway tu salah satu cara aku tanam rasa suka dan hilang rasa serabut aku dengan kesibukan kota metropolitan ini dengan mencari port2 tersorok dari kesibukan itu. Kekadang aku bayangkan diri aku berada di zaman2 dulu, itu yang buat aku rasa teruja lagi. Okay, aku tahu mesti ada yang rasa aku ni pelikkan. Tapi itulah aku. Tak mampu nak ubah itu. I think its quite good for me sebab bukan aku peduli hal orang pun, aku just buat hal aku sendiri janji aku happy. Oke2...melalut lak. Back to main point, kali ni aku amik elektif Sejarah Eropah dan Sejarah Awal Asia. Memang aku minat sejarah, sebelum ni kalau aku ada masa free mesti aku senyap2 menyelinap masuk kelas sejarah tu. Lagipun sekali kuliah, hampir 100 orang pelajar so i dont think lecturer will remember me that time. Hehee..
Apa yang buat aku terpesona sampai sekarang bila ada sorang lecturer jabatan sej ni yang kurang daya penglihatan tapi mampu ada pangkat Dr (phD). Aku memang salute. Selalu juga aku tertanya2 apa rahsia beliau sampai mampu ke tahap ini, im pretty sure it was not as what as we thought. Aku kagum. Pun aku rasa teruja dapat belajar dengan pensyarah cikgu2 form6 aku dulu, mcm prof Abdullah Zakaria dan Tan Sri Dr Khoo Khay Kim. Buatkan aku rasa mereka dekat dengan aku. So aku harap subjek ni dapat tingkat kemahiran sejarah dan minat aku serta pointer aku. Hehe.

Haaa masuk subjek major pula. Sem lepas 1st year major student of International and Strategic Studies ambil dua subjek sahaja untuk sem pertama ni. Introduction to Inter Relation dan Revolution of Europe Society. Aku teruja sangat belajar benda yang aku minat. Macam2 benda aku dapat belajar. Tapi i cant denied that this course act though more than i think. Kawan aku pun ada yang give up. Actually utk dapat dekan tu payah for this course but it can be true. Work hard la dan rajin2 kan baca buku dan artikel. Satu je yang aku perasan, senior ke kawan2 aku ke tiap kali dapat soalan tutor memang payah nak pakai buku, last2 rembat semua dari internet. Yeayh,,dunia di hujung jari kan. So do I, but still i love book but sometime i dont have time to do so, so, google just the easiest way for now. Haha tu yang markah pun cukup2 makan je. Yeahh untuk berada di kos Pengajian Antarabangsa dan Strategik ni you must have a lot of knowledge as much as you can. So then it might help you during the presentation and during you make an argument of something. 

Ohh before terlupa..subjek Pengenalan Hubungan Antarabangsa ni kita akan belajar tentang hubungan antara negara dan negara, non state actor. nation interest, teori liberalism, marxism dan mcm2 jenis teori dlm IR. Act subjek ni sangat menarik. Belajar pasal perisikan, bentuk propaganda, kau akan sedar macam mana sistem IR ni berfungsi secara realitinya. Kalau subjek Evolusi masyarakat evolusi pula lagi best macam sejarah...sejarah yunani purba, greek, rom, kristendom, perselisihan antara empayar roman suci dan holy roman katolik hingga menyebabkan peperangan di negara2 eropah, macam mana perancis yang sentiasa berperang dgn jerman untuk pegang kuasa hegemoni sehingga kepada perjanjian westphalia 1648 yang berikan keamanan 300 tahun di eropah sehinggalah jerman bangun dan jadilah perang dunia pertama dan kedua serta perang dingin yang memecahkan jerman kepada jerman utara dan barat hingga jatuhnya tembok berlin di jerman menandakan jatuhnya soviet union pada 1991 dan macam mana US menjadi kuasa terkuat di dunia. Fuhh...seronok beb. Kau akan nampak kronologi apa yang berlaku di eropah hingga membentuk sistem antarabangsa sekarang ini. Semua berkait. Fuhh fuhh...macam2 lagi aku nak taruk kat sini tapi dah terlalu panjang ni.

Masuk sem kedua tahun pertama pula, wajib amik 3 subjek major. Introduction to Politics, International Political Economy and Research Methodology. Pengenalan politik tu macam sains politik la, belajar pasal demokrasi, kuasa, kedaulatan, dan macam2 lagi, Aku paling suka sn politik compared to Intro of IR sebab subjek tu memerlukan knowledge yang amat luas alam semesta. IPE plak belajar pasal ekonomi antarabangsa la dari merkantilist kepada liberalist yang lebih berbentuk kapitalis dan akhirnya muncul structualist atau marxism atau sosialis yang menentang idea2 liberalist dan kapitalis. Apa fungsi IMF, World Bank dan lain2. Banyak lagi. Subjek ni pun sama memerlukan pembacaan yang banyak. Aku suka tapi aku stress juga kekadang kesibukan aku ini ada waktu membataskan pembacaan aku. Huhuu..Last Methodology research ni simple but complicated. Macam mana nak kaji sesuatu mengikut IR perspektif. It might help you when you start your thesis, ala lebih kurang nak buat esei pbs jugak but more detail and complicated. Tapi gambaran tu ada kalau ingatlah macam mana buat pbs dulu. kalau main tiru je mana nak tau kan? haha tepuk dada tanya selera.

Oke...untuk sem ni amik 22 kredit 7 subjek. last sem 18 kredit 6 subjek. Aku harap aku mampu bertahan. Yang bestnya belajar U sebab waktu kelas tu tak sama tiap hari tak macam sekolah. Ada kelas start pukul 10, ada kelas pukul 8, kalau pukul 8 tu memang liat sikit nak pergi kelas tapi tetap pergi. ada hari pack ada hari lenggang. Macam sem ni memang kalau hari rabu tu aku terpaksa berkejar2 dari jabatan ir ke jabatan sejarah lepas tu ke jabatan ir lagi, Awal pagi dah ke fakulti ekonomi utk kelas bi but its okay la compare previous sem tiap petang kamis aku kena gerak pi kelas bi kat fakulti sains, kelasnya nung di celoh rok dan utan. Haha. Rabu tu gap tu sejam jer, kelas sampai 5 petang tiap hari. Cuma khamis kelas sampai 2 dan jumaat still free. Cuma sejak berada dalam kelab IR, tiap jumaat boleh dikatakan aku akan berada seharian di jabatan untuk handle tayangan movie. Anything movie relate to IR. So cukuplah setakat ni. dah pukul 3,00 pagi. Awal pagi nanti, dah ada projek video pendek utk subjek Hubungan Etnik. Ni subjek wajib Uni, nantilah aku cerita bila ada masa free lagi. Nak kena cari lagu tamil pulak dah. Alahaiii.....

See you later...tah bile lak aku boleh update blog nih. Jarang post, sekali post berjela2 panjangnya. Time kasihla pada yang sudi baca kisah hidup manusia biasa nih. Sentiasa nak try jadi yg terbaik utk semua tapi tangan tak mampu apatah lagi yang lain...moga Allah pelihara kita semua.






Khamis, 1 Januari 2015

Welcome 2015 Goodbye 2014

Assalamualaikum

Welcome 2015 and farewell 2014

2014 antara tahun yang sangat membawa makna kepadaku. The best among the best of the year!!
Tahun kegemilangan aku. Alhamdulillah. Banyak kenangan terindah yang tercipta. Tahun yang menjanjikan ganjaran setelah penat lelah berusaha menggapai apa yang diinginkan, membuktikan apa yg harus dibuktikan. Tahun yang memberi harapan bahawa tiada lagi kedukaan sebaliknya kebahagiaan kian tercipta. Tahun di mana lara diganti senyum. Alhamdulillah. Dalam banyak2 kenangan, aku paling bersyukur dengan kehadiran insan2 yang sangat bermakna dalam hidup aku. Alhamdulillah, Allah bantu aku untuk hilangkan rasa trauma dan fobia akan kisah hitam itu dengan menghadirkan insan2 ini. Mereka banyak bantu aku untuk bina kembali jati diri dan keyakinan diri. Mereka bantu aku dalam membuktikan sesuatu. Aku amat sayangkan insan2 ini. Moga Allah pelihara mereka walau di mana mereka berada. Kesedihan mereka meruntun jiwa aku jua. Kehadiran mereka membuatkan hari2 aku lebih bahagia dan ceria. Menyakinkan aku bahawa masih ada lg insan yang berhati mulia dan punya rasa kasih dan sayang. Aku harap perasaan begini kekal hingga selamanya meski nyawa terpisah dari jasad. Kasih sayang sesama insan kekal selamanya. Walau terpisah jauh. Hanya Allah yang tahu betapa takutnya aku andai aku harus kehilangan mereka, Nampak benar aku masih belum bersedia sepenuhnya. Sungguh aku kasihkan mereka. Hanya Allah yang tahu perasaan ini. Sungguh aku tak mampu membalas segala jasa baik mereka. Moga tuhan jagakan mereka untukku. Moga tuhan tidak bolak balikkan hati mereka, Terasa satu perasaan yang sukar untuk aku ungkapkan di sini. Perasaan bahagia. Alhamdulillah, terima kasih Allah untuk pinjaman ini.

Selamat tinggal 2014 yang penuh bahagia.

Kepada tahun 2015..

Aku yakin tahun ini akan jadi tahun yang lebih sukar. Sekali lagi harus bergelut, bergelut lebih hebat untuk survive. Akan kupastikan aku kuat menempuh dugaan itu seperti mana aku kuat tempuhi hari2 hitam aku dahulu. Aku Cuma perlu pastikan aku tak bergantung pada sesiapa di masa muka. Aku kena lg kuat bila merasa hilang kerana aku tau kelemahan paling ketara aku sekarang ialah aku mudah sayang seseorang dan aku rasa sukar utk terima kehilangan. Aku belum cukup kuat berdepan dgn sebarang kehilangan walaupun aku rasa aku tabah namun aku tidak. Aku sedar itu bila aku merasa satu perasaan takut yang amat sgt bila terfikir perlu berpisah jauh dr org2 yang aku syg. Aku takut aku dilupakan. Meskipun sering ingatkan diri bahawa itu semua pinjaman Allah namun tetap aku rasa terkesan. Ye, aku amat mudah rasa terkesan. So, aku kena kuat macam selalu, pesan pada diri untuk persiapkan diri dengan sebarang dugaan. Kehilangan dan perpisahan itu pasti. Aku masih lagi ingin menghargai insan2 yang banyak memberi makna dalam kehidupan aku. Aku berharap Allah permudahkan jalannya sebab ada waktu aku hanyut, ada waktu aku tidak tahu harus menghargai bagaimana agar orang2 yang aku sayang merasa selesa. Selesa dgn kehadiran aku. Selesa dgn cara aku. Aku takut untuk beritahu mereka bahawa apa yang aku lakukan terhadap mereka aku ikhlas kerana kasihkan mereka, aku takut ikhlas aku tidak sepenuhnya. Allah tidak meredhai aku. Biarlah perbuatan aku menunjukkan perasaan aku terhadap mereka, orang2 yang aku kasih. Aku harap satu hari nanti aku tak terlambat untuk ucapkan betapa aku menyayangi mereka dan aku harap benar mereka mampu terima dengan hati yang terbuka dan lapang. Paling penting tidak punya sebarang prasangka yang tidak elok. Supaya kesilapan sama tidak akan berulang lagi. Aku harap Allah masih sematkan rasa sayang dan kasih dalam hati mereka seperti mana aku semaikan rasa itu terhadap mereka jua.

Kepada 2015...

Aku mengalu-alukan kedatangan insan2 baru dalam hidup aku kerana aku tiada kuasa untuk menghalang kehadiran mereka. Cuma aku berharap Allah hadirkan insan2 yang mampu mendorong aku utk menjadi hamba yang baik dan manusia yang berhati mulia, menyenangkan orang lain. Tak selamanya aku mampu membina tembok hanya gara2 pengalaman pahit yang pernah dilalui. Jadikan perkara yang sdh berlalu sbg satu iktibar dan pengajaran. Sama macam selalu kau ingatkan diri…pengajaran yang memberi pelajaran.

Allah, please stay with me forever because the end of the day I will return to you. Let me fall only for you. Please lend me your strength to go through all days I have to go to. Please do not let me down too much when I have to lose people I love. I knew I can’t wish them to remain stay but help me to get up back to move on with my life. And please…give me a chance to appreciate people I love. It is hard to say I love them even some people out there even say " say that you love them before its too late", but i can't, i found it so hard so please bless me in my way to appreciate them and let them feel it so they know how much I love them. I also cannot wish them to love me back even I want so. I won’t ask for it but let me do something for them and make them happy. That’s the only thing I really want to do in my life. And keep me strong when i have to lose them...because in the end..only You i have.

Buku lama harus dibuka dan buku lama perlu disimpan. Namun ada waktu akan kubuka buku lama yang banyak menyimpan kenangan pahit manis itu supaya aku sedar sejauh mana aku telah berubah.